FAA Menolak Aturan Pembatasan Jarak Kursi di Kabin Pesawat

Jarak antar kursi 29 inci (Wing Boarding Area)

Mempersempit kursi dalam pesawat mungkin memang membuat untung maskapai, tapi tidak bagi penumpang. Bahkan dengan tubuh yang lebih besar dari standar, penumpang akan sulit masuk kedalam kursinya. Sayangnya, permasalahan penyempitan jarak kursi tersebut tidak digubris oleh Federal Aviation Administration (FAA) yang menolak terkait ukuran kursi tersebut.

Baca juga: Tolak Atur Regulasi Kursi Pesawat, FAA: Kenyamanan Penumpang Bukan Masalah Keamanan

FAA sebenarnya sempat diperintahkan oleh hakim di Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Distrik Sirkuit Columbia tahun 2017 lalu untuk menangani kasus kursi maskapai penerbangan yang jaraknya menyusut secara drastis. KabarPenumpang.com merangkum dari laman marketwatch.com (9/7/2018), FAA pada 6 Juli 2018 kemarin menanggapi perintah itu dengan memutuskan bahwa penyusutan kursi pada kenyataannya tidak mempengaruhi keamanan konsumen. Sehingga membuat FAA tidak menetapkan batas pada ruang kaki atau lebar tempat duduk penumpang.

“FAA tidak memiliki bukti yang menunjukkan bahwa dimensi tempat duduk saat ini menghambat kecepatan evakuasi penumpang, atau bahwa peningkatan ukuran penumpang menciptakan masalah evakuasi. Selama evakuasi, penumpang berdiri hanya dalam beberapa detik, yang waktu kurang dari yang dibutuhkan untuk keluar darurat untuk mulai berfungsi dan untuk garis yang mulai terbentuk di lorong untuk membersihkan,” ujar juru bicara FAA.

FlyersRights.org sempat mengajukan petisi pada 2017 lalu terkait ruang kaki atau jarak kursi dengan rata-rata pada penerbangan domestik 31 inci. Maskapai penerbangan ekonomi seperti Frontier dan Spirit memiliki jarak terendahyakni 28 inci dan lebar kursi pun mengalami penurunan.

Mei lalu, American Airlines AAL, -8,08 persen direncanakan akan mendatangkan Boeing BA, -1,89 persen Max jetliners dengan dua inci lebih sedikit ruang kaki di pelatih 29 inci versus 31 inci, tetapi kembali mengevaluasi rencana itu pada bulan Juni untuk mempertahankan setidaknya 30 inci dari ruang untuk kaki. Selain tidak nyaman, kursi menyusut mengancam kemampuan untuk mengevakuasi pesawat dalam waktu 90 detik.

“Satu-satunya cara yang mungkin adalah untuk masyarakat yang bepergian adalah dengan protes publik yang luar biasa. FAA mengatakan bahwa mereka tidak melihat bukti bahwa ukuran penumpang, usia atau kapasitas fisik mempengaruhi waktu evakuasi karena menolak melakukan pengujian yang benar-benar mencerminkan populasi penumpang saat ini dan kursi yang menyusut dan lebar lorong dengan cara yang realistis,” kata Paul Hudson, presiden FlyersRights.org.

Tempat duduk yang sempit juga meningkatkan ketegangan di pesawat dan dapat mengatur panggung untuk pengalaman di atas kapal yang tidak menyenangkan, menurut Christopher Elliott, seorang advokat perjalanan konsumen dan pendiri Advokasi Konsumen Elliott. Dia menghubungkan meningkatnya jumlah perkelahian dan pertengkaran yang dipublikasikan secara besar-besaran pada penerbangan ke ketegangan yang meningkat karena ketidaknyamanan di udara.

Baca juga: Terkait Masalah Seat Pitch, FAA Dipaksa Perbaharui Peraturan Penerbangan

“Orang-orang memiliki lebih sedikit ruang di kursi, tempat duduk kurang nyaman dari sebelumnya, dan mereka bereaksi dengan cara yang sangat mudah diprediksi mereka panik. Ukuran kursi minimum bisa menghentikan konfrontasi di udara ini,” katanya.

Mungkin masih ada kemungkinan ukuran tempat duduk akan diatasi pada tahun mendatang, namun. Inspektur Jenderal Departemen Transportasi AS Calvin Scovel mengumumkan peninjauan standar evakuasi FAA pada bulan Juni, menanggapi permintaan dari House Transportation Committee. Dia mencatat bahwa pesawat modern memiliki lebih banyak kursi, penumpang yang lebih besar dan memuat lebih banyak tas jinjing.