Angkasa Pura I Bangun Base Ops dan Safe House di Lanud I Gusti Ngurah Rai

PT Angkasa Pura I dan TNI AU melaksanakan Penandatanganan Kesepakatan Bersama mengenai Pendayagunaan Aset Tetap Perusahaan untuk Pembangunan Relokasi Base Ops Lanud I Gusti Ngurah Rai serta Penandatanganan Perjanjian mengenai Penggunaan Bersama Pangkalan TNI Angkatan Udara (Lanud) Pattimura Ambon sebagai Bandar Udara.

Baca juga: Dongkrak Perekonomian Wilayah Purbalingga, Bandara JB Soedirman Siap Beroperasi di 2019

Pendatanganan Kesepakatan dan Perjanjian Kerjasama dilaksanakan oleh Direktur Sumber Daya Manusia & Umum PT AP I Adi Nugroho bersama Panglima Komando Operasi Angkatan Udara III Tamsil Gustari Malik di Ruang Rapat Novotel Bali Ngurah Rai Airport, Jumat (10/8) pagi.

“Penandatangan kesepakatan bersama antara Angkasa Pura I dan TNI AU merupakan salah satu bentuk sinergi antar instansi yang dilandasi oleh semangat untuk meningkatkan sarana & prasarana di Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali guna mendukung penyelenggaraan World Bank Group Annual Meeting 2018 yang dilaksanakan pada Oktober mendatang,” ujar Direktur SDM & Umum Angkasa Pura I, Adi Nugroho.

Melalui Penandatanganan Kesepakatan Bersama ini Angkasa Pura I akan membangun bangunan Base Ops dan Safe House Lanud I Gusti Ngurah Rai sebagai bangunan pengganti Base Ops dan Safe House Lanud I Gusti Ngurah Rai yang terkena proyek pembangunan peningkatan kapasitas apron, yang terletak di sisi timur apron Bandara I Gusti Ngurah Rai. Adapun masa berlaku kesepakatan bersama ini adalah 2 (dua) tahun sejak ditandatangani.

Operasi di Bandara Ngurah Rai kini telah berlangsung 24 jam, peningkatan kapasitas runway menjadi 33 penerbangan per jam dari yang semula 30 penerbangan, Rapid Exit Taxiway dari 3 menjadi 4.

Selain itu Penandatanganan Perjanjian antara Angkasa Pura I dan TNI AU juga meliputi operasional penggunaan bersama Pangkalan TNI AU Patimura sebagai Bandar Udara dan Pemanfaatan Barang Milik Negara (BMN) pada TNI AU di Pangkalan TNI AU Pattimura.