Penanganan Bagasi di Bandara Kini Libatkan Teknologi RFID

www.airport-technology.com

Semakin hari penumpang yang menggunakan moda transportasi udara meningkat, sehingga bandara dan maskapai penerbangan melakukan investasi pada teknologi terkait penanganan (handling) bagasi untuk meningkatkan kemanan barang bawaan penumpang.

Dilansir KabarPenumpang.com dari airport-technology.com (10/7/2017), Frances Marcellin, jurnalis asal Inggris, melihat beberapa cara agar teknologi bisa membantu dalam perbaikan proses krusial masalah penanganan bagasi di seluruh dunia. Pengenalan teknologi yang bertahap pada dekade terakhir ini meningkatkan keberhasilan penanganan bagasi yang signifikan. Saat ini dari data yang ada menunjukkan selama sepuluh tahun terakhir penumpang meningkat sebesar 1,2 miliar dan tas yang ditangani turun jumlahnya menjadi 20 juta lebih.

Baca juga: Punya Implan MicroChip? Hati-Hati Ketika Anda Melewati Sistem X-Ray Bandara

Tak hanya itu untuk meningkatkan penanganan bagasi, 200 bandara dan 500 maskapai penerbangan yang menjadi anggota International Air Transport Association (IATA), bekerja untuk meningkatkan dan memenuhi resolusi 753 dari asosiasi ini. Dengan artian nantinya mulai Juni 2018, setiap barang bawaan akan dilacak dan dipertanggungjawabkanan mulai dari check ini hingga pengambilan barang oleh penumpang.

“Bandara, maskapai penerbangan dan ground handler berusaha keras untuk memastikan bagasi yang dipesan penumpang membuat perjalanan yang sama dan tiba dengan selamat di tempat tujuan. SITA’s BagJourney mendukung pengalaman ini dengan memastikan semua orang yang terlibat dalam proses bagasi memiliki informasi terbaru tentang lokasi yang tepat dari setiap tas yang ditangani, ,” kata Matthys Serfontein, wakil presiden Solusi SITA, selaku penyedia solusi sistem informasi dan komunikasi untuk bandara.

Serfontein mengatakan ini adalah gudang dari semua kejadian penanganan bagasi mulaai dari check ini sampai pengiriman tas ke penumpang di tempat tujuan. Menurutnya BagJourney juga dapat memberikan bantuan jika bagasi penumpang tidak sampai ke pesawat karena terhubung dengan sistem WorldTracer SITA yang melacak barang bawaan yang hilang atau salah penanganan.

Baca juga: Ini Dia Troika! Robot Canggih di Bandara Incheon, Korea Selatan

Sebagai contoh jika tas penumpang salah, sebuah permintaan dapat diproses saat naik pesawat dan sebelum sampai di tempat tujuan untuk menghindari penundaan. Menyusul pelaksanaan BagJourney, Etihad Airway yang membawa 24,5 juta tas setiap tahun dengan jadwal 8.500 penerbangan telah melaporkan penurunan 20 persen tas yang tidak sesuai dari tahun 2015 .

Menurut Survei Tren IT Pasar 2011 dari SITA, 91 persen penumpang yang menggunakan teknologi swalayan untuk check in akan terus melakukannya untuk interaksi tatap muka. Tahun lalu di Bandara Luton London, Rockwell Collins memperkenalkan tas tak berbentuk T-series, yang beralih ke instalasi permanen pada bulan November 2016. Bagian dari investasi £110 juta oleh bandara untuk meningkatkan pengalaman penumpang, konfigurasi dua langkah tersebut melihat penumpang menimbang Tas dan tag cetak sebelum tas dikirim secara otomatis, tanpa penumpang perlu menyentuh tombol atau layar.

“Ini adalah tas drop sentuh pertama di dunia. Dalam hal penggunaan, instalasi kami memproses lebih dari 200.000 kantong minggu lalu saja. Saat ini sudah berada di 26 lokasi,” kata Tony Chapman, direktur senior manajemen produk dan program strategis untuk Rockwell Collins.

Chapman menjelaskan bahwa manfaat bandara mencakup peningkatan efisiensi terminal dan throughput sistem bagasi, sementara keuntungan maskapai adalah peningkatan pendapatan tambahan, penurunan biaya penanganan dan peningkatan nilai kepuasan pelanggan. “Bagi penumpang, manfaat utamanya sangat mengurangi waktu antrian, pemrosesan cepat dan sederhana, dan pengalaman check-in bebas stres,” tambahnya.

Sementara jumlah tas yang tidak ditangani menurun, data dari 2016 menunjukkan bahwa 47 persen kesalahan penanganan terjadi saat transfer berlangsung. Bandara Kopenhagen yang memiliki banyak penerbangan penghubung telah berurusan dengan masalah tag yang menjadi kusut atau tidak terbaca, yang berarti tas tidak dapat diproses oleh sistem penanganan bagasi.

“Jumlah tipikal kami yang tidak membaca tag tas berjalan sekitar 2-3 persen, sehingga mengurangi jumlah ini adalah kunci untuk memberikan peningkatan nyata dalam efisiensi kapasitas penanganan dan sistem Baggage Handling System (BHS),” kata Karsten Madsen, Bandara Kopenhagen.

Bandara tersebut memperkenalkan sistem pengkodean video Beumer Group (VCS), yang menggunakan perangkat lunak serupa yang banyak digunakan di industri paket, dan kamera pembaca otomatis (ATR) kamera dalam sistem penanganan bagasi untuk memecahkan masalah tag yang tidak dibaca. Bila tag bagasi tidak dibaca terjadi, gambar dikirim ke operator yang akan memilih gambar terbaik untuk dilihat dan menyandikan informasi dari jarak jauh melalui workstation atau tablet. VCS memungkinkan operator, tidak peduli di mana mereka berada, zoom-in untuk melihat tag yang tidak dibaca, menggunakan layar sentuh, daripada harus secara fisik memutar atau mengangkat tas.

Baca juga: Ada Guratan “Abu-Abu” Pada Sistem Pemindai Wajah di Bandara

RFID
Teknologi RFID (Radio Frequency Identification) diharapkan dapat lebih meningkatkan tingkat tag baca-baca di masa depan. Tag RFID bisa dimasukkan ke dalam tag tas dan track bawaan secara real-time. Dengan pembaca RFID membaca tag melalui gelombang radio, tag tersembunyi atau yang tidak terbaca tidak menimbulkan masalah, yang menyebabkan lebih sedikit tas yang salah penanganan. Sementara biaya disebut sebagai salah satu hambatan terbesar, SITA dan IATA menghitung bahwa RFID dapat diimplementasikan sekitar $0,10 per penumpang, sementara menghasilkan penghematan lebih dari $0,20 per penumpang.

Menurut sebuah studi oleh SITA, Delta Airlines, yang memproses 120 juta tas per tahun, menginvestasikan US$50 juta dalam teknologi RFID untuk membantu memenuhi Resolusi 753. Kini ditempatkan di 344 stasiun Delta di seluruh dunia, maskapai ini telah melaporkan tingkat keberhasilan pelacakan tas 99,9 persen. Untuk masa depan tas drop-off, bagaimanapun, mesin cerdas, seperti Leo, robot bagasi, bisa lepas landas di bandara. Leo adalah robot yang sepenuhnya otonom yang akan check-in dan mencetak label tas, dan kemudian mengangkut tas ke lokasi yang diinginkan sambil menghindari rintangan di bandara yang sibuk. Leo diujicobakan di Bandara Jenewa, Swiss tahun lalu dan saat ini merupakan bagian dari berbagai percobaan dan demonstrasi di seluruh dunia.