Yuk! Pahami Berbagai “Bunyi Bising” di Dalam Kabin Pesawat

Monarch Airlines

Suara bising sampai saat ini masih menjadi momok tersendiri dalam dunia penerbangan. Pihak manufaktur pesawat memang terus memperbaharui teknologi peredam pada generasi pesawat terbaru, namun efek bising sampai saat ini masih banyak dirasakan penumpang. Selain membuat penasaran, bising yang berlangsung terus menerus tak jarang bisa menciptakan stress bagi penumpang. Dari berbagai penelitian, satu dari enam orang penumpang pesawat memiliki ketakutan akibat bising dalam penerbangan.

Dilansir KabarPenumpang.com dari birminghammail.co.uk (31/7/2017), Monarch Airlines, maskapai LCC (Low Cost Carrier) yang berbasis di Inggris, berusaha membantu penumpang untuk mengerti tentang semua suara ‘aneh’ dan bising yang kerap membuat seram dan menakutkan.

Baca juga: Selain Mesin, Yuk Kenali Arti Suara-Suara di Dalam Kabin Pesawat

1. Kabin
Saat memasuki pesawat, penumpang akan mendengar suara aliran udara dari kabin. Dimana suara itu adalah udara yang disaring dan dialirkan ke semua bagian kabin. Jika Anda duduk dibagian belakang pesawat, akan terdengar suara dari APU (auxiliary power unit) atau unit daya tambahan. Kemudian, saat duduk, Anda juga akan mendengar suara dari lantai pesawat terbang dimana barang-barang dimasukkan kedalam kargo atau bagasi bawah pesawat.

2. Persiapan lepas landas
Pasti terdengar suara ‘bing bong’ yang sudah familiar terdengar dipesawat. Itu adalah suara dimana awak kabin menggunakan sistem interphone pesawat untuk menyampaikan informasi ke awak kabin senior bahwa semua sudah pemeriksaan yang diperlukan sudah selesai. “Suara ini akan terdengar beberapa kali sampai informasi tersebut selesai,” ujar juru bicara Monarch.

3. Meluncur (berjalan ke runway)
Berjalan ke landasan pacu akan mengubah kebisingan mesin dan kebisingan di dalam kabin. Suara mesin menyala perlahan sebelum siap untuk lepas landas.

4. Lepas landas
Suara yang akan terdengar adalah suara bilah-bilah pada mesin pesawat yang terdengar seperti suara gemuruh knalpot. “Kami mengudara, dan kami memilih landing gear up. Pada beberapa pesawat yang lebih besar dengan landing gear yang lebih rumit, ini secara tidak jelas digambarkan sebagai ‘terdengar seperti semua toilet di dunia beroperasi sekaligus, namun pada Airbus A320/A321 (dan Boeing 737) ini urusan yang jauh lebih sederhana.”

Anda akan mendengar suara bising saat pintu roda terbuka untuk memasukkan roda pendaarat, sementara dan sistem hidrolik menarik gigi ke posisi terkunci. Kebisingan dikabin akan kembali terdengar setelah berada di 1000 kaki (304 meter).

Baca juga: Atasi Dampak Kebisingan di Bandara, Bombardier Rilis Jet C Series

5. Pendaratan

Saat berada di ketinggian, suara kabin tetap harus konstan. Biasanya sebelum mendarat Anda akan mendengar suara bising.

“Kami biasanya harus turun level pada berbagai titik dalam turunan. Kebisingan udara mesin dan kabin akan bervariasi seperti yang kami lakukan. Jika Anda mendengar suara gemuruh, jangan panik! Ini hanya akan menjadi pilot yang menerapkan kecepatan rem ke sayap dan bisa menghasilkan sedikit kenyamanan di bagian belakang pesawat terbang.”

Sekitar lima mil dari tempat pendaratan, kami memilih peralatannya. Sekali lagi pintu roda terbuka, dengan kebisingan aerodinamis dan hidrolik yang dihasilkan, sampai roda gigi terkunci dan lampu darurat keluar menyala dengan satu berpadu. Arus hidrolika saat kita memilih pendaratan mendarat. Begitu turun, Anda akan merasakan sedikit ketenangan.”

Jika Anda cukup beruntung untuk duduk di depan pesawat, Anda mungkin akan mendengar suara dari kokpit, khususnya suara yang disebut ‘muatan kavaleri’ dan suara terkomputerisasi yang memanggil ketinggian.

Baca juga: Bising, Masyarakat London Keluhkan Layanan Night Tube

6. Menurunkan penumpang 

Setelah pesawat mendarat dan kemudian menuju apron, penumpang mungkin akan mendengar ‘clunk’ lagi saat rem parkir diterapkan. “Akan ada beberapa klik dan flicker saat generator APU mengambil alih dari mesin.” Pesawat kemudian terhubung ke listrik di tanah dan mematikan sumber energinya sendiri.