Rolling Stock Rampung, Menteri Budi Prediksi KA Bandara Adi Soemarmo Mengular Pada Februari 2019

Sumber: Kompas.com

Tidak mau kalah dengan Bandara internasional Soekarno Hatta di Cengkareng, Bandara Adi Soemarmo yang berada di Solo pun akan menggunakan infrastruktur tambahan, yaitu kereta bandara. Nah, guna melancarkan pengadaan moda berbasis rel ini, otoritas terkait pun melakukan koordinasi dengan sejumlah pihak, seperti TNI Angkatan Udara dan masyarakat.

Baca Juga: Masterplan Pariwisata Terintegrasi Solo Raya di Inisiasi oleh PT Aggkasa Pura I

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa TNI AU akan menjadi tugas pemerintah pusat, sedangkan untuk masyarakat sendiri akan menjadi tanggung jawab pemerintah daerah. Budi melanjutkan bahwa pengadaan kereta bandara ini merupakan salah satu upaya untuk mendukung konektivitas dan memenuhi kapasitas pengembangan infrastruktur.

“Bandara Adi Soemarmo pada tahun lalu naik 30 persen jumlah penumpangnya, tahun depan bisa naik 30 persen lagi, PT Angkasa Pura I sudah berencana membangun Bandara Adi Soemarmo menjadi bandara dengan kapasitas yang lebih besar, menjadi 3 juta penumpang persen tahun,” tutur Budi, dikutip dari laman liputan6.com (7/5/2018). “Saya tadi habis rapat mengenai KA Bandara Solo sekarang proses penyelesaian tanah. Untuk tender sudah selesai. Paling lambat Februari 2019 selesai,” imbuhnya.

Sementara itu, KabarPenumpang.com melansir dari sumber lain, PT INKA sendiri sebagai pihak penyedia rolling stock mengaku telah menyelesaikan pembuatan dua rangkaian Kereta Rel Diesel (KRD) yang dipesan oleh PT KAI guna ditempatkan di bandara berkode SOC tersebut. “Rencananya akan diresmikan (penggunannya oleh) Menteri Perhubungan di Solo pada Jumat (11/5/2018),” ujar General Manager Corporate Secretary PT INKA, I Ketut Astika, dikutip dari laman Kompas.com (8/5/2018).

I Ketut Astika sendiri menambahkan bahwa satu rangkaian kereta terdiri dari empat gerbong yang sudah diuji terlebih dahulu dan siap untuk digunakan. “Tinggal dikirim ke Solo untuk diresmikan,” tandasnya. Dengan rampungnya perakitan dua rangkaian kereta bandara Solo ini, maka perjanjian pengadaan rangkaian KRD dari PT KAI senilai Rp148 miliar (termasuk satu rangkaian untuk Bandara Internasional Minangkabau) sudah rampung.

Baca Juga: Ditargetkan Rampung di 2018, Presiden Jokowi Lakukan Ground Breaking Kereta Bandara di Solo

Untuk masalah pengiriman dari Madiun sendiri, PT INKA tinggal menunggu konfirmasi dari PT KAI. “Bila ada konfirmasi, kami langsung mengirimkannya ke Solo,” ujar I Ketut Astika. Ia membocorkan, setiap gerbong tersebut mampu menampung sekitar 100 penumpang dan dapat melaju hingga kecepatan maksimal 120km/jam.